Iklan


 

BC Tembilahan Musnahkan Barang Sitaan dan Hibahkan 3 Unit Speedboat untuk Ambulan Air

Wednesday, July 13, 2022 | July 13, 2022 WIB Last Updated 2022-07-13T15:21:31Z

ARDnusantara.com - Tembilahan Inhil,- Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Tembilahan memusnahkan ribuan barang ilegal seperti minuman keras, rokok, hingga sex toys (alat bantu seks) tanpa pita cukai, Rabu (13/7/2022).

Jumlah alat bantu sek cukup banyak mencapai 2 karung. Piranti alternatif pemuas sex ini dikirim dari Batam

Barang impor yang masuk ke Tembilahan, Inhil ini disita dari hasil penindakan Bea Cukai selama tahun 2017 hingga 2022 di berbagai tempat.

Pemusnahan barang ini meliputi barang kena cukai yang dijual tanpa dilekati pita cukai atau dilekati pita cukai dan barang kiriman dari luar negeri yang termasuk dalam kategori barang larangan, pembatasan yang tidak bayar cukai.

Pemusnahan barang milik negara (BMN) ini dilakukan dengan cara dipotong, dipecah, dituang dan ditimbun ke dalam tanah area pembuangan akhir Sungai Beringin untuk menghilangkan fungsi dan sifat awal barang.

Rincian barang ilegal yang dimusnahkan ini 9.388.952 batang rokok, 8.725 gram tembakau iris, miras sebanyak 456 kaleng dan 54 botol.

Lalu ada alat bantu sex sejumlah 2 karung, pakaian bekas sebanyak 17 bale, Kosmetik dan tekstil sebanyak 1 karung, kasur sebanyak 12 pisces dan kasur sebanyak 19 pisces.

Setiap barang kiriman dari luar negeri ini dikategorikan barang larangan dan pembatasan (lartas) yang tidak terselesaikan kewajiban kepabeanannya.

Alat bantu berupa dildo didapatkan saat petugas melakukan pemeriksaan barang kiriman dari luar Batam di Pelabuhan Pelindo Tembilahan.

Selanjutnya, barang ini diamankan dan dimusnahkan karena masuk dalam kategori barang yang dilarang untuk diimpor karena memuat unsur pornografi.

Kepala BC Tembilahan, Eka Purnama Putra mengatakan total keseluruhan nilai barang yang dimusnahkan tersebut mencapai Rp.5,9 miliar, sedangkan potensi penerimaan negara yang berhasil diselamatkan mencapai Rp.5,4 miliar.

"Untuk tersangka ada 2 orang yang saat ini masih dalam proses oleh tim penyidik dan pihak Kejaksaan Negeri," tuturnya.

Kegiatan pemusnahan ini dilaksanakan sebagai wujud penegakan hukum bidang kepabeanan dan cukai. Kata dia sinergi antar instansi yang selama ini telah tercipta dengan baik diharapakan terus dipertahankan.

“Dan terus ditingkatkan demi memantapkan keterlaksanaan fungsi pengawasan, sehingga tingkat kepatuhan masyarakat dalam bidang kepabeanan dan cukai semakin tinggi,” paparnya.

Selain itu, BC Tembilahan memberikan hibah berupa speedboat kayu dengan mesin 40 PK sebanyak tiga unit dengan nilai perkiraan barang Rp 150 juta. Hal ini sudah mendapat persetujuan hibah Barang yang Menjadi Milik Negara (BMN) oleh Menteri Keuangan dalam hal ini Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Pekanbaru.

Speedboat ini akan dihibahkan ke tiga desa yaitu Desa Perigi Raja, Desa Lahang Hulu dan Desa Sungal Laut. Speedboat yang dihibahkan nantinya akan digunakan sebagai Ambulans Air. 

"Latar belakang hibah tersebut adalah letak geografis yang terdiri dari pulau-pulau kecil di sekitar daerah pesisir menjadikan speedboat menjadi transportasi yang dibutuhkan untuk mobilisasi masyarakat sehari-hari, termasuk untuk menjangkau sarana kesehatan," tukasnya.

Hadir dalam kegiatan pemusnahan barang tersebut, Bupati Inhil diwakilinya asisten III, DPRD Inhil, Pengadilan Negeri Tembilahan, Kepala Kejari Inhil Rini Triningsih, Dandim 0314/Inhil, Letkol Arh. M. Nahruddin Roshid SM Tr (Han), Kapolres Inhil diwakili Kasat Airud AKP Ronny Sitinjak dan tamu undangan lainnya.

Editor: Arsyad*

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • BC Tembilahan Musnahkan Barang Sitaan dan Hibahkan 3 Unit Speedboat untuk Ambulan Air

Trending Now

Iklan

iklan